Donald Trump Pecat Seorang Petinggi Keamanan Sebab Sangkal Ada Manipulasi Pilpres

Donald Trump Pecat Seorang Petinggi Keamanan Sebab Sangkal Ada Manipulasi Pilpres

Donald Trump Pecat Seorang Petinggi Keamanan Sebab Sangkal Ada Manipulasi Pilpres, Presiden AS, Donald Trump mengeluarkan petinggi Departemen Keamanan Dalam Negeri yang menampik claim-nya berkaitan manipulasi pemilih yang semakin makin tambah meluas dalam pilpres awalnya November kemarin.

Trump umumkan pemberhentian itu di Twitter pada Selasa, menjelaskan ia mengeluarkan Direktur Agen Keamanan Cyber dan Keamanan Infrastruktur, Chris Krebs, dan langsung menyangkutkannya ke pengakuan Kreb yang menjelaskan “tidak ada bukti mekanisme penyeleksian apa saja meniadakan atau hilangkan suara, mengganti suara”.

“Pengakuan terkini dari Chris Krebs berkaitan keamanan Pemilu 2020 benar-benar tidak tepat, di mana terdapat ketidakwajaran dan manipulasi masif,” kicau Trump di Twitter saat sebelum mengulang-ulang bermacam konspirasi teori tidak berdasark berkaitan penyeleksian.

“Oleh karenanya, Chris Krebs sudah dihentikan selaku Direktur Agen Keamanan Cyber dan Keamanan Infrastruktur,” sambungnya. Trump ditaklukkan Joe Biden dari Demokrat pada pilpres 3 November. Tetapi hingga saat ini Trump belum ingin berserah dan mengaku kalahnya.

Mendekati penyeleksian, Krebs sering secara sembunyi-sembunyi menentang claim salah yang terus-terusan dilemparkan Trump berkaitan manipulasi surat suara yang dikirimkan melalui pos.

Terakhir, Krebs secara teratur mengupload di Twitter menyentuh claim Trump itu dengan mengikutkan kontrol bukti dari claim dan teori konspirasi yang dilemparkan Trump, konsolidasi dan pendukungnya.

Menurut agen yang dipegang Krebs, lawan asing tidak bisa memengaruhi suara dalam penyeleksian dan Pemilu 2020 ialah “pemilu paling aman dalam riwayat Amerika”.

Pada Selasa pagi, Krebs sampaikan di Twitter, claim kecurangan mekanisme penyeleksian tidak berdasarkan atau secara tehnis tidak koheren. Ia mencuplik satu surat yang diberi tanda tangan 59 ahli pemilu yang menjelaskan “siapa saja yang mengatakan jika pemilu AS ‘dicurangi’ membuat claim yang mengagumkan” dan mengatakan selaku “pengakuan yang mencemaskan”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *